HOME | PROFIL PONDOK | PHOTO ULAMA | GALERY PONDOK | PESANTREN ALMUBAROK | DOWNLOAD MUROTTAL TIMUR TENGAH | IPUL'S BLOG PONDOK PESANTREN USWATUN KHASANAH, ALAMAT : JL. PHANDAWA RT 05 RW 01 DESA KALIRANDU KECAMATAN PETARUKAN KABUPATEN PEMALANG JAWA TENGAH HP. 081911669733, REKENING BRI UNIT PETARUKAN NO. 3793-01-008652-53-6 ATAS NAMA PONPES USWATUN KHASANAH KALIRANDU PETARUKAN... Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah seperti sebutir benih yang menumbuhkan tujuh butir. Pada tiap-tiap butir seratus biji. Allah melipatgandakan pahala bagi siapa saja yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui.

Kamis, 30 Juni 2011

SYEIKH DR. ABDURRAHMAN ASSUDAIS

Syekh Abdurrahman Sudais lahir pada tahun 1961 di Riyadh, Arab Saudi. Ia berasal dari Bani Anza. Pada usia 12 tahun beliau telah hafal alqur'an. Tumbuh di kota Riyadh, menamatkan pendidikan dasar di Al-Munatha bin Harits, kemudian beliau melanjutkan ke Fakultas Syari’ah Universtas Riyadh.
Pada tahun 1404 beliau ditunjuk sebagai Imam dan Khotib Masjid al-Haram, Makkah. Di sana pertama kalinya beliau menjadi imam pada sholat Ashr tanggal 22 Sya’ban 1404 H. Khutbah pertama pada hari kelima belas bulan Ramadhan 1404 H. Dalam tahun yang sama, Syeikh Abdul Rahman mendapat gelar Master Degree, dengan predikat “Excellent” dari Fakultas Syari’ah Universitas Imam Muhammad bin Saud. Beliau diberi tugas untuk menjadi asisten dosen di Universitas terkemuka Ummul Qura’, Makkah, di universitas ini pula gelar Doktornya diraih dan lulus dengan predikat “Excellent” kemudian beliau ditunjuk menjadi Dosen Fakultas Syari’ah di universitas ini.
Sheikh Abdurrahman Al-Sudais memiliki suara bacaan Al-Qur`an yang khas, sehingga hampir semua kaum muslimin yang pernah menunaikan haji atau umrah akrab dengan suaranya. Selain suaranya yang khas beliau juga terkenal ramah dan lemah lembut, serta cepat akrab dengan siapa saja. Sikap cepat akrab dan lemah lembut dengan selalu menebar senyum itulah yang membuat banyak orang betah menemaninya, apalagi untuk membahas seputar masalah-masalah agama.
Dan satu lagi kelebihan beliau adalah senang "mengoleksi" banyak bahasa, walaupun hanya sepatah kata, terutama bahasa gaul. Senyum lembut ditambah dengan sepatah bahasa setempat itulah membuat beberapa orang yang tadinya tidak mengenal Islam sama sekali menjadi tertarik.
Salah satu contohnya terjadi saat sang imam menginap selama dua malam di salah satu hotel di kota Beijing. Sheikh Sudais dapat mengislamkan lima orang China dari karyawan hotel tersebut yang tertarik dengan sikap sang imam.
"Di tengah malam dua warga China datang di kamar hotel, dan ia menyatakan ingin memeluk Islam. Saya jelaskan lewat seorang penerjemah lulusan salah satu Universitas Islam di Saudi, agar kunci pertama adalah mengucapkan dua kalimat syahadah," katanya seperti dikutip harian Al-Riyadh, Saudi.
Tidak beberapa lama lagi, tiga orang lainnya datang ke ruangan Sheikh Sudais yang tidak pernah ditutupnya semenjak masuk hotel hingga kembali ke negaranya. Ketiga orang warga negeri Tirai Bambu itu datang berniat yang sama. Setelah acara pengucapan kalimah syahadah, Sheikh menanyakan lewat penerjemah sebab mereka tertarik masuk Islam. Mereka serempak menjawab "tertarik dengan sikap Sheikh yang selalu hangat dengan senyum lembut".
"Selain itu, rasa percaya penuh kepada kami karena pintu kamar Sheikh selalu dibuka hingga meninggalkan hotel. Dan, satu lagi, sapaan Sheikh dengan bahasa China yang didapatnya pada hari pertama tiba," ujar mereka.

NASEHAT IMAM AS-SUDAIS
Inilah nasihat Imam Sudais berkaitan dengan kewajiban kita terhadap Al-Qur’an Semoga bermanfaat, dan amalkanlah!
1. Mengimani dan mempercayai bahwa Al-Qur’an itu datang dari Allah. Ia juga merupakan firman Allah (yang diberikan) kepada hamba-Nya; Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam
2. Membacanya. Karena dalam membacanya terdapat pahal yang besar
3. Merenungkan kandungannya.
4. Mengambil peringatan dan pelajaran dari nasihat Al-Qur’an.
5. Berperilaku dengan akhlak Al-Qur’an. Sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh Aisyah r.a, ketika beliau ditanya tentang akhlak Rasulullah, beliau menjawab, “Akhlak Rasulullah adalah Al-Qur’an”
6. Mengamalkan Al-Qur’an, sehingga nilai-nilai Al-Qur’an bisa hidup di tengah masyarakat.
7. Berhukum dengan Al-Qur’an di setiap permasalahan yang ada.
8. Berobat dengan Al-Qur’an.
Alangkah indah bait puisi milik Asy-Syatibi
“Sungguh kitab Allah adalah penyelamat yang setia, kekayaan yang sempurna juga derajat yang mulia”
“Dia teman duduk yang perkataannya tak pernah membosankan, dan mengulangi membacanya semakin ia menampakkan keindahannya”
“Wahai para pembaca Al-Qur’an, berpeganglah teguh kepadanya, muliakanlah ia disetiap tempat dan waktu kalian berada”
Alangkah indah dan nikmatnya kedua orang tuamu, mereka bermahkotakan cahaya dan bermandikan perhiasaan (karena kamu membaca Al-Qur’an)”

3 komentar:

OEN-OEN mengatakan...

terima kasih informasinya, sangat berharga sekali ^_^

Anonim mengatakan...

ngapain ngebanggain orang wahabi..

miftahus surur mengatakan...

شكرا جزيلا

Poskan Komentar

Sholawat Langitan